Di sebalik kegembiraan..

Assalamualaikum,
setelah 4 hari daku bertandang ke sekolah ( Ahad yang lepas bersamaan 1 Februari ), baru lah tergerak untuk menulis tentangnya.

Lebih kurang pukul 1.20 petang, aku tiba di sekolah. Terus meluru ke gazebo sebelah kantin. Jumpa Syazwan, Khaliesah dan Nasuha. Perbincangan mengenai sponsor untuk kem pun bermula. JAKIM, LZS dan SIME DARBY.. itu nama-nama yang kedengaran di telingaku tatkala mereka sedang berbincang. Ada lagi, tetapi aku terlupalah. Setelah lama berbincang, aku mengikut Syazwan yang mempunyai urusan lain, katanya memulang buku. Ada lagi urusan lain seperti surat sokongan dari sekolah. Tetapi itu semua tak penting untuk aku menceritakannya.

Persoalannya sekarang apakah maksud tajukku di atas? Di sebalik kegembiraan..

Dalam perjalanan ke musolla, kami awal-awal lagi telah ditahan oleh beberapa pelajar. Rindu kami la tu. Kami juga rindu mereka semua. Kami berbual, mulutku tiada henti-henti mengeluarkan suara-suara merdu. Kami juga gelak ketawa dan bergurau senda, seperti dahulu kala. Agak lama juga di hadapan bengkel KHB itu. Jasad-jasad yang berada denganku ketika itu ialah Yusry, Azam Khai, Zainuddin, Asrul Affandi, Nabil yang membawa lari telefon bimbitku, Arif Firdaus, Fahmi Soen adik dorm aku dahulu dan lain-lain. Kehadiranku bukanlah sendirian, pastinya Syazwan ada, diikuti dengan Amir Fikri, Amir Petak, Delek dan Iqbal. Seronok sangat!

Setelah sampai ke musolla, kami berbincang bersama Majlis Tertinggi Pengawas Lelaki, sekadar memberi semangat dan contoh. Al-maklumlah Ketua Umum 2008, Syazwan Adzhar merupakan Ketua Umum terbaik yang pernah ada di SAMBESTARI.

Setelah itu, adik-adik tingkatan 2 berjumpa denganku. Tidak semua, tetapi beberapa. Ya, kami dahulu memang rapat. Bersama dengan abang Hatta, menerajui program untuk mereka supaya berasa seronok tinggal di asrama. Mereka seperti dahulu, banyak cerita. Haikal, Zulhilmi, Syahmi, Azfar, Ikhwan, Kaer, Izat Izuddin dan lain-lain lagi. Aku terlalu rindu bersama mereka. Walaupun mereka tidaklah sematang aku, namun aku tidak berasa kekok untuk berkongsi masalah dan bercerita dengan mereka. Selepas maghrib aku berjumpa dengan mereka. Aku menyampaikan sedikit nasihat dengan penuh senyuman dan kegembiraan kerana aku terlalu rindukan mereka. Sehinggakan ada seorang itu bertanya setelah aku meminta izin mengundur diri, " Bila abang Deenie nak datang lagi?" Aku sungguh terharu! Seolah-olah menjemput kehadiran jasad dan rohku kembali untuk bersama mereka.

Namun, di sebalik kegembiraan masih ada yang tarik muka denganku, kutuk di belakangku, tidak melayani aku, menghina aku dan lain-lain lagi. Mungkin mereka belum cukup matang untuk berfikir. Mereka tidak pernah merasa di tempat aku dan Hatta, kawanku. Walaupun pengorbanan kami tidaklah sehebat mana pun, tetapi kami tidak septutnya dilayan sebegitu oleh beberapa orang. Sekali pun kami salah, lagi banyak pengorbanan diri kami untuk mereka. Adakah orang Melayu kini hanya memikirkan keburukan orang berbanding kebaikan orang? Ya, memang benar pun. Adakah seseorang itu akan terus melakukan keburukan dan tiada perubahan? Tidak, sama sekali tidak. Di mana ada musibah dan masalah, di situ lah mulanya manusia akan kembali pada kebaikan. Itu fitrah! Oleh sebab itu, Allah datangkan ujian pada hamba-hamba-Nya supaya mereka tidak lupa diri dan terus meningkatkan keimanan pada Allah.

Apa-apa pon, aku harap kita semua let bygone be bygone. Tiada guna kita mengingat atau mengungkit kesilapan lalu. Terus maju ke hadapan, ambil iktibar pada apa-apa yang telah berlaku dan ubahlah diri ke arah kebaikan demi agama, bangsa dan negara.

Akhir kata, aku bangga menjadi anak SAMBESTARI.

Pada 4 Februari 2009, SAMBESTARI keluar surat khabar berita harian. Baca jangan tak baca. Tajuknya: Sekolah Terbilang, terus unggul! Sinonim dengan tajuk tersebut, aku berharap keputusan SPM 2008 kelak terbilang, gemilang dan cemerlang. Insya Allah. Amin ya ALLAH!
3 Responses
  1. aeisyulillah Says:

    yap, let bygone b bygones..
    kte m'sia dnie...pe yg ALLAH tetapkan tu ada hikmah nye..
    KU terbek????
    plz lar..nonsense..
    klu cm2 lar...ko la SU terbek..
    ekhlas nh..
    mane ada su yg terperap kt blek tcer nork wat surat yg drijek berkali2 mse ari guru..
    juz as reminiscence [tol ke ejaan ak nh? tah..]


  2. Syaq Says:

    deenie, pedulikkan mereka suma tu.
    mreka tu still lagi childish.
    haha ;)
    be urself k!
    i support u XD


  3. dEe-Nie Says:

    ok syaq! yg pnting aku kna mantain cute!! huhu~