mengenalinya aminulrasyid, dalam kenangan 2002-2003.

assalamualaikum.

oh pagi yang sangat indah! mula - mula tak nak bukak facebook. kononnya nak study kerana exam sudah semakin hampir. tapi takperlah. aku nak bukak jugak. sekejap sahaja hatiku berbisik.

bukak2 keluar most recent

jiran sebelah rumah di Malaysia : mlm td ade dgr bunyi shot kat blakang rumh... ingatkn mimpi, rupenye ade budk kne tembak...

jiran belakang rumah di Malaysia : have a shock in his life when i heard police firing 2 shots when chasing robbers in my area...

Oh, aku terus terfikir kan ibuku, IMI. imi, apakah ada perompak ingin masuki ke rumah lagi? rumah siapakah ? IMI ok ke ? bertubi - tubi soalan timbul dalam benak hatiku.

Terus menggunakan khidmat smartvoip untuk menelefon Imi. +601********.

"Assalamualaikum imi! Betul ke kat kawasan kat rumah ada budak kena tembak nak merompak? ", aku bertanya.

"Adik, kita skype kejap lagi. Imi tengah berbual dengan kawan". balas ibuku.

15 minit kemudian, kami pun skype.

"Imi, kenapa ada budak kena tembak? rumah siapa dia nak masuk?", aku bertanya.

"Adik, budak tu duduk hujung Jalan Makyong. Dia bukan nak merompak. Budak tu 15 tahun, bawak kereta laju - laju sebab mula - mula dia terlanggar motor, lepas tu motor ni kejar dia. Dia jadi takut, sekali polis nampak, polis lak kejar dia", secara kasarnya imi bercerita.

Aku terus teringat budak yang mengaji dengan aku sewaktu aku berada di darjah 5 dan 6. Baru sahaja minggu lepas, aku teringatkan arwah. Ingin juga aku mencari di facebook, tapi apakan daya aku lupa nama penuhnya. yg aku ingat, dia suka untuk aku memanggil namanya AMI. Nak carik kakaknya yang muda setahun dari umurku, namun nama kakaknya juga tak timbul - timbul dalam ingatanku.

Arwah Ami juga pernah mengajak aku ke rumahnya setelah bermain internet di cyber cafe satu ketika dahulu. Memang tak salah lagi, rumahnya di hujung Jalan Makyong.

"Imi, budak tuh ok tak?", tak sempat lagi aku bertanyakan nama.

"Adik, budak tu dah meninggal. Kena tembak kat kepala. Nama dia AMINULRASYID", ibuku menjawab.

Terkejut. Innalillah wa inna ilaihi rojiun.

"Imi, tak salah lagi, Deenie pernah mengaji sama - sama dengan dia dahulu".

Perbualan kami diteruskan. Menceritakan serba sedikit tentang arwah.


Dalam kenangan.


Dahulu, kakaknya dan dia juga naik bas sekolah yang sama denganku. Sebelum sampai ke rumahku, mesti melalui Jalan Makyong dulu, kerana rumahku tidak jauh berada di hadapan.

Kadang - kadang pernah membelanjanya di kedai runcit. Biasalah, ketika itu arwah baru sahaja darjah 1-2. Mintak belanja gula gula no.1. Kelas mengajiku tidak lah begitu ramai, hanya dalam 10 orang sahaja. Sikap aku yang suka melayan budak - budak, membuatkan aku agak rapat dengannya satu ketika dahulu ketika mengaji. Ketika itu dia tengah baca muqaddam, dan nafas dia amatlah pendek, selalu terputus - putus. Takperlah, kecik lagi.

Oh, ustazah pasti tahu cerita ini. Ustazah pasti turut merasai kesedihan. =(
Namun, nama ustazah juga aku dah lupa. Arghh, i'm having short-minded lorh.

Apa - apa pon, semoga kes ini dapat diselesaikan dengan adil dan saksama. Penduduk seksyen 11, shah alam turut merasa kesal dan bersedih atas apa yang telah berlaku.

Mari sedekahkan Al-Fatihah untuk arwah.

p/s: aku mengharapkan lepas ni polis terus membuat rondaan di Seksyen 11. Tolong arh. Sebab perompak yang pernah merompak rumah aku dulu tak ditangkap2 lagi. Jadikan kematian arwah ini sebagai satu iktibar untuk lebih berhati - hati dalam menjalankan tugas. Insha Allah. =)
1 Response
  1. polis hampeh.x pasal2 kene headshot.sian duh.